PORTAL ASURANSI TERPERCAYA
Senin - Jumat 08:30 - 17:30 WIB
Nomor Telp Asuransiku.id 021 806 00 828 / Nomor Whatsapp Asuransiku.id 0812 1234 7023
Instagram Asuransiku.id Facebook Asuransiku.id Youtube Asuransiku.id Twitter Asuransiku.id Linkedin Asuransiku.id
Senin - Jumat 08:30 - 17:30 WIB
Nomor Telp Asuransiku.id 021 806 00 828 / Nomor Whatsapp Asuransiku.id 0812 1234 7023

Jenis-Jenis Penyakit Kanker Yang Berbahaya Di Indonesia


Rosasiva  |  Gaya Hidup dan Kesehatan  |  31 July 2023  |   1528 Pengunjung

Jenis-Jenis Penyakit Kanker Yang Berbahaya Di Indonesia

Gaya Hidup dan Kesehatan  |  31 July 2023 Jenis-Jenis Penyakit Kanker Yang Berbahaya Di Indonesia

Tidak ada keraguan bahwa kanker itu mematikan. Ini merupakan penyebab kematian yang paling umum kedua di Indonesia setelah penyakit jantung, menurut divisi pencegahan penyakit ASURANSIKU.id. Bahkan sewaktu didiagnosis lebih awal dan mendapat pengobatan terkini, kanker masih memiliki kekuatan untuk membunuh.

Menurut WHO, tiga kanker yang paling banyak membunuh orang seluruh dunia pada tahun 2020 adalah kanker paru-paru (1,80 juta kematian), kanker kolorektal atau kanker usus (916.000 kematian) kanker hati (830.000 kematian) serta kanker prostat dan kanker payudara adalah jenis yang paling umum.

Jumlah orang yang dibunuh oleh kanker tiap tahunnya bergantung pada dua faktor: yaitu banyak orang yang mengidapnya dan berapa persen orang yang didiagnosis menderita kanker dapat bertahan hidup. Kanker yang paling mematikan merupakan kanker dengan tingkat kelangsungan hidup paling rendah.

Peneliti kanker menentukan kelangsungan hidup dengan menggunakan indikator yang disebut kelangsungan hidup relatif 5 tahun. Ini merupakan sebuah persentase orang yang diharapkan mampu bertahan dari efek kanker tertentu. Namun tak termasuk pada risiko dari kemungkinan penyebab kematian yang lainnya, selama lima tahun selepas diagnosis.

 

Berikut kanker-kanker paling mematikan di Indonesia berdasarkan data kelangsungan hidup relatif 5 tahun untuk kasus yang didiagnosis antara 2014 dan 2022.

 

Kanker pankreas, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 11,5%
Kanker pankreas mulai pada jaringan pankreas, yang membantu fungsi pencernaan. Kanker yang menyerang sistem pencernaan umumnya cukup mematikan. Dengan kurang dari setengah pasien yang bertahan hidup dalam jarak lima tahun.

Sebagian besar kanker pankreas adalah kanker eksokrin, yang berarti kanker muncul di sel-sel yang membuat enzim pencernaan. Lebih jarang, kanker muncul di sel endokrin pankreas, yang membuat hormon seperti insulin; ini disebut tumor neuroendokrin pankreas (NETs), atau tumor sel islet. NET membentuk 9% dari kanker pankreas serta memiliki prognosis yang jauh lebih baik.

Tergantung seberapa jauh penyebarannya, dokter bisa mengobati kanker pankreas dengan pembedahan, radiasi, atau kemoterapi. Perawatan lain mungkin yang bisa menolongnya adalah imunoterapi (yang meningkatkan sistem kekebalan untuk menyerang kanker) atau terapi bertarget (obat dengan target molekul khusus untuk sel kanker). ASURANSIKU.id memperkirakan kanker pankreas telah merenggut 49.7S0 nyawa di Indonesia pada tahun 2022.

Mesothelioma, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 12%
Mesothelium merupakan lapisan sel yang melapisi rongga tubuh tertentu yang mengelilingi organ manusia bagian dalam. Mesothelioma adalah kanker lapisan sel-sel tersebut. Tiga dari empat mesothelioma berkembang di mesothelium dengan mengelilingi paru-paru, yang disebut pleura. Jenis kanker ini biasa disebut mesothelioma pleura.

Jenis mesothelioma terbentuk di peritoneum, jaringan pelapis perut serta mengelilingi banyak organ perut, layaknya usus, lambung dan hati; jenis kanker ini disebut mesothelioma peritoneal.

Paparan asbes, serat mineral yang biasa digunakan dalam isolasi merupakan penyebab utama mesothelioma pleura ganas yang berkontribusi pada perkembangan mesothelioma peritoneal.

Kanker kandung empedu, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 19,4%
Kanker sistem pencernaan ini diawali pada kantong empedu. Kantong empedu yang terletak di bawah hati, berkonsentrasi serta menyimpan empedu sebagai zat yang dibuat oleh hati guna membantu sistem pencernaan. Batu empedu merupakan endapan kolesterol serta bahan lain yang keras dan kecil pada kantong empedu. Hal ini secara signifikan meningkatkan risiko terdampak kanker kandung empedu.

Perawatan, yang bergantung seberapa jauh kanker semakin berkembang sewaktu didiagnosis, meliputi pembedahan, radiasi serta kemoterapi. Pasien juga bisa mempertimbangkan berpartisipasi pada uji klinis imunoterapi serta terapi target kanker kandung empedu.

Kanker kerongkongan, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 20,6%
Kerongkongan merupakan tabung berotot yang mengangkut makanan dari tenggorokan menuju perut manusia. Faktor yang menyebabkan risiko kanker kerongkongan termasuk kategori usia yang lebih tua, laki-laki, merokok, meminum alkohol, di mana asam lambung naik ke kerongkongan pada bagian bawah.
Perawatan, yang bergantung pada seberapa jauh kanker telah berkembang, mungkin termasuk pembedahan, kemoterapi, radiasi, imunoterapi atau terapi bertarget. ASURANSIKU.id memperkirakan kanker kerongkongan membunuh sekitar 19.420 orang Indonesia pada tahun 2022.

Kanker hati dan saluran empedu intrahepatik, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 20,8%
Kanker hati adalah salah satu bentuk kanker paling umum di seluruh dunia. Meskipun kanker hati jarang terjadi di Indonesia, namun telah meningkat, dengan kejadian kanker hati di Indonesia lebih dari tiga kali lipat sejak tahun 1980-an.

Faktor risiko paling signifikan untuk kanker hati adalah infeksi hepatitis B atau hepatitis C kronis. Kedua infeksi ini ditularkan melalui cairan tubuh, termasuk darah dan air mani. ASURANSIKU.id merekomendasikan agar semua anak divaksinasi terhadap virus hepatitis B, tetapi tidak ada vaksin untuk hepatitis C.

Kanker yang terkait erat adalah kanker saluran empedu intrahepatik, yang terjadi pada saluran yang membawa empedu dari hati dan kantong empedu ke usus kecil, di mana empedu membantu mencerna lemak dari makanan. ASURANSIKU.id memperkirakan bahwa pada tahun 2022, sekitar 30.520 masyarakat Indonesia meninggal karena kanker hati dan saluran empedu intrahepatik.

Kanker paru-paru dan bronkial, kelangsungan hidup 5 tahun: 22,9%
Kanker paru-paru dan bronkial membunuh paling banyak orang di seluruh dunia dan di Indonesia setiap tahun. Merokok serta penggunaan produk tembakau adalah penyebab utamanya. Ada dua jenis utama: kanker paru-paru non-sel kecil, yang paling umum, dan kanker paru-paru sel kecil, yang menyebar lebih cepat. Hal terbaik yang dapat dilakukan pasien yang merokok untuk mempersiapkan pengobatan adalah berhenti merokok.

Perawatan untuk kanker paru-paru termasuk pembedahan, kemoterapi, radiasi, imunoterapi dan, dalam kasus kanker paru-paru non-sel kecil, terapi bertarget. ASURANSIKU.id memperkirakan kanker paru-paru dan bronkial merenggut sekitar 130.180 jiwa pada tahun 2022. 

Kanker pleura, kelangsungan hidup 5 tahun: 22%
Kanker pleura terjadi di rongga pleura, ruang di dalam rongga dada tetapi di luar paru-paru, atau di lapisan sel yang mengelilingi paru-paru. 
Banyak dari kanker pleura non-mesothelioma ini adalah "jaringan histologi yang tidak diketahui," yang berarti bahwa dokter tidak yakin jenis jaringan atau sel apa itu. Perawatan untuk kanker pleura mungkin termasuk pembedahan, kemoterapi atau radiasi

Leukemia monositik akut, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 24,8%
Leukemia monositik akut adalah subtipe dari jenis leukemia yang disebut leukemia myeloid akut (biasa disebut penyakit AML). Ini berkembang dalam sel prekursor darah yang sedang dalam perjalanan untuk menjadi sel sistem kekebalan yang disebut monosit.

Monosit adalah bagian utama dari sistem kekebalan bawaan (cabang dari sistem kekebalan yang tidak melibatkan pengembangan antibodi tetapi mengenali ciri-ciri umum patogen dan segera menyerang)

Perawatan untuk leukemia monositik akut mungkin termasuk kemoterapi, transplantasi sel induk, atau terapi yang ditargetkan.

Kanker otak, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 32,5%
Pada orang dewasa, tumor otak jarang dimulai di otak. Lebih sering, mereka menyebar ke sana dari kanker lain. Tetapi kanker otak yang disebabkan oleh kanker yang berasal dari tempat lain di tubuh tidak termasuk dalam statistik kelangsungan hidup kanker otak karena kanker dikategorikan menurut tempat asalnya.
Jika seseorang meninggal karena kanker yang berasal dari paru-paru dan bermetastasis ke otak, misalnya, kasus orang tersebut akan memengaruhi statistik kelangsungan hidup kanker paru-paru, bukan statistik kelangsungan hidup untuk kanker otak.

Pada anak-anak, sebagian besar tumor otak dimulai di otak. Satu-satunya faktor risiko tumor otak adalah riwayat keluarga dan paparan radiasi pada kepala. Paparan radiasi biasanya terjadi selama pengobatan untuk beberapa jenis kanker lainnya.

Perawatan untuk tumor otak tergantung pada jenis tumor dan seberapa banyak kanker telah tumbuh pada saat didiagnosis dan mungkin termasuk pembedahan, radiasi, kemoterapi, imunoterapi atau terapi bertarget. Kanker otak dan sistem saraf lainnya diperkirakan menyebabkan kematian sekitar 28.280 orang Indonesia pada tahun 2022.

Leukemia myeloid akut, kelangsungan hidup relatif 5 tahun: 30,5%
Leukemia berkembang dari sel induk di sumsum tulang, yang berdiferensiasi menjadi prekursor sel darah yang berbeda dan akhirnya menjadi sel darah. Leukemia terjadi ketika perkembangan sel darah terhenti dan sel putihmenjadi kanker. Leukemia diklasifikasikan menurut tahap di mana sel darah dan prekursor menghentikan perkembangannya dan menjadi kanker.

Leukemia myeloid akut mengacu pada kanker yang berkembang di sel myeloid (berlawanan dengan sel limfoid), yang merupakan sel prekursor darah yang berpotensi berkembang menjadi sel darah merah, beberapa jenis sel darah putih, dan trombosit.

Alih-alih berkembang menjadi jenis sel darah ini, sel punca terjebak pada tahap yang belum matang dan disebut "sel ledakan". Tidak ada atau sangat sedikit sel blast dalam darah yang sehat. Memiliki terlalu banyak sel blast dan terlalu sedikit sel darah sehat menyebabkan banyak gejala AML, termasuk seringnya infeksi, memar, dan mudah berdarah.

AML lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak, meski bisa terjadi pada usia berapa pun. Sebagian besar, dokter tidak tahu apa penyebabnya, meskipun merokok, pengobatan kemoterapi atau radiasi sebelumnya untuk kanker lain, dan paparan bahan kimia benzena meningkatkan risiko mendapatkannya. Pendekatan pengobatan mungkin termasuk kemoterapi, transplantasi sel induk atau terapi yang ditargetkan. Diperkirakan merenggut nyawa sekitar 13.540 orang Indonesia pada tahun 2022.

Penurunan angka kematian akibat kanker
Selama sebagian besar abad ke-20, jumlah orang yang terbunuh oleh kanker setiap tahun relatif terhadap ukuran populasi, atau — tingkat kematian akibat kanker — terus meningkat hingga mencapai puncaknya pada tahun 1991. Angka kematian akibat kanker telah turun sebesar 31%, yang setara dengan 3,2 juta lebih sedikit kematian akibat kanker dibandingkan dengan angka kematian pada tahun 1991.

Hal ini berkaitan penurunan angka kematian akibat kanker dengan pengurangan kebiasaan merokok, deteksi dini, dan pengobatan yang lebih baik untuk beberapa jenis kanker. 

Namun terlepas dari semua kemajuan itu, "obat kanker" grosir tetap sulit dipahami karena berbagai alasan. Masalah pertama adalah bahwa kanker bukan hanya satu penyakit yang bisa diberantas dengan satu obat. Sebaliknya, itu ratusan penyakit. Membutuhkan ratusan jenis obat untuk menyembuhkan semua kanker.
Alasan lain sulitnya menyembuhkan kanker adalah karena batasan untuk menyembuhkan kanker sangat tinggi. Kanker sembuh jika tidak ada bekasnya di dalam tubuh dan tidak akan pernah kembali atau tidak diharapkan untuk kembali. Tetapi bahkan ketika semua jejak kanker telah hilang, tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti bahwa itu tidak akan kembali lagi.

Tidak pernah ada jaminan bahwa kanker tak akan kambuh lagi karena sel kanker dapat bersembunyi di dalam tubuh tanpa terdeteksi oleh sistem imun seseorang. Konon, semakin lama seseorang dalam remisi, artinya tanda dan gejala kankernya berkurang atau tidak ada, semakin kecil kemungkinan kanker akan kembali.
Akhirnya, hanya karena ada pengobatan yang efektif untuk kanker tertentu tidak berarti bahwa pengobatan tersebut akan bekerja untuk semua orang. Kanker setiap orang memiliki ciri khas molekuler yang unik dan merespons pengobatan secara berbeda dibandingkan dengan orang lain dengan jenis kanker yang sama.

WhatsApp ASURANSIKU.id WhatsApp Customer Service