PORTAL ASURANSI TERPERCAYA
Senin - Jumat 08:00 - 17:00 WIB
021 806 00 828 / 0812-8362-7588
Senin - Jumat 08:00 - 17:00 WIB
021 806 00 828 / 0812-8362-7588

Manajemen Keuangan Perusahaan

Finansial  |  17 June 2022  |   56 Pengunjung

Manajemen Keuangan Perusahaan

Finansial  |  17 June 2022 Manajemen Keuangan Perusahaan

Tidak sedikit pelaku usaha pemula yang mengabaikan aspek pencatatan, akibatnya tanpa disadari perusahaan dalam keadaan kritis karena modal yang tidak berputar sebagaimana mestinya, dan pemasukan yang tidak sesuai harapan. Strategi mengatur keuangan perusahaan sangat penting Anda kuasai dan jalankan untuk menghindari kerugian dan kebangkrutan. 

Anda sejatinya adalah manajer keuangan itu sendiri sebelum Anda merekrut tim dan mencari manajer keuangan profesional. Apalagi jika Anda berbisnis dengan rekan, tentu harus diperhitungkan secara matang mekanisme kerja sama, kalkukasi perputaran modal, biaya, dan sejumlah kewajiban pokok yang harus disiapkan dalam kurun waktu jalannya bisnis. 

Pembukuan Tertata
Strategi mengatur keuangan perusahaan ini sudah tidak asing lagi bagi perusahaan berskala besar. Mengapa demikian, karena keuangan perusahaan yang besar sudah tentu diolah oleh orang profesional di bidangnya. Sangat jarang ada perusahaan 
berskala kecil menggunakan strategi ini. Padahal membuat pembukuan rapi tidak kalah penting dari strategi mengatur keuangan perusahaan lainnya.

Dengan adanya pembukuan, Anda bisa mencatat semua transaksi berupa pemasukan dan pengeluaran. Hal itu dilakukan agar Anda lebih mudah memantau bagaimana situasi keuangan perusahaan Anda.

Kontrol Cash Flow
Sejumlah masalah finansial yang timbul biasanya karena kurang bisa mengontrol arus kas yang masuk dan keluar. Kas keluar lebih cepat atau lebih banyak dibanding uang masuk. Tidak sedikit pelaku usaha pemula yang mempersepsikan sama tentang kas dan laba. Laba adalah angka yang muncul di laporan keuangan Anda pada akhir tahun. 

Sedangkan kas adalah uang yang Anda miliki saat ini. Dana yang ada di pos kas Anda menentukan apakah Anda bisa membayar beban usaha termasuk gaji, tagihan supplier dan berbagai kewajiban lainnya.

Hal ini bisa disebabkan perusahaan terlambat melakukan penagihan, pelanggan yang menunda pembayaran, biaya produksi yang membengkak, dan sebagainya. Untuk itu, Anda harus memiliki strategi mengelola arus kas yang sehat dengan tips sederhana berikut ini :

  • Atur batas pembayaran yang harus dibayarkan dari  konsumen. Kapan batas akhirnya, sehingga segala kewajiban konsumen bisa segera kita tagih sebelum batas akhir  pembayaran. Konsumen lama atau pelanggan biasanya memiki histori pembayaran yang pasti, tetapi bagi konsumen baru, Anda butuh ketegasan soal pembayaran. Usahakan pembayaran dilakukan secara tunai.
  • Selalu cadangkan uang kas di rekening bank, jangan dialokasikan sepenuhnya uang kas untuk modal. 
  • Lakukan penagihan secara teratur untuk mengurangi keterlambatan pembayaran
  • Kirimkan email pengingat atau pesan singkat jika ada tagihan rekening yang akan atau sudah melewati jatuh tempo.
  • Berikan apresiasi berupa pemotongan harga atau diskon jika pelanggan bisa membayar lebih cepat.
  • Menegosiasikan investasi agar bisa terlaksana pada waktu yang tepat jika Anda berencana melakukan pengembangan bisnis. Jangan sampai arus kas terkuras karena perhitungan pembangan bisnis yang kurang matang. 

Porsi keuangan yang dimakusd seperti pembagian total pemasukan ke beberapa pos misalnya pembayaran gaji, pembayaran hutang, biaya operasional dan lain sebagainya. Jadi hal pertama yang harus Anda lakukan dalam menentukan porsi keuangan 
adalah menentukan berapa porsi yang Anda pakai dalam berbagai kebutuhan perusahaan Anda. 

Penentuan porsi keuangan ini harus disepakati di awal, agar nantinya dapat berjalan secara terstruktur. Anda bisa mengambil contoh ini, misalnya Anda menerapkan pola porsi keuangan dengan angka 30:30:30. Maksud dari angka tersebut adalah 
30% Anda gunakan dalam biaya operasional untuk bulan depan seperti listrik, sewa gedung dan lain sebagainya.

30% Anda gunakan untuk menggaji karyawan, dan 30% sisanya bisa Anda gunakan untuk pembangunan perusahaan. Dengan menentukan porsi keuangan, Anda bisa mengatur keuangan perusahaan dengan rapi.

Prinsipnya perusahaan yang sehat pabila keuntungan yang diperoleh bisa lebih besar daripada pengeluaran. Di sinilah Anda harus membuat laporan keuangan dalam pencatatan yang rapi sehingga mudah ditelusuri pos-pos yang sekiranya memboroskan biaya pengeluaran.

Selain dijadikan sebagai basis mengukur kesehatan keuangan perusahaan, laporan keuangan juga dapat Anda jadikan sebagai dasar pertimbangan ketika hendak mengambil keputusan finansial perusahaan, termasuk saat menganggarkan kebutuhan aset perusahaan, seperti perawatan, pembiayaan penelitian dan pengembangan untuk pertumbuhan perusahaan, hingga membeli produk asuransi properti untuk perusahaan.(Arm)